PPI

masboiforppiw.gifSenin (12/11/2007) lalu saya ingin meramaikan dunia perpolitikan di Desa Wageningen, The Netherlands dengan mencalonkan diri sebagai President of Indonesian Student Association (ISA-1).

Memang, sampai dengan Senin itu, siapa calon-calon Ketua PPI-W belum jelas batang hidungnya. Padahal sudah ada beberapa nama disebut dan dicalonkan.

Karena itu saya memberanikan diri untuk memunculkan batang hidung saya. Tujuannya, supaya peta politik makin jelas, sehingga ‘ekperimentasi demokrasi’ di Desa Wageningen ini kelihatan nyata dan hidup.

Berikut ini statement pencalonan saya:

“I know, we have a lot to do. So, I am going to run!”

Dear Wageningers,

Thank you for your attention, especially every one who supports for my nomination. After reflecting about my self and realizing about a lot of things that we have to do, I hereby declare that I am a Candidate of President of Indonesia Student Association (ISA) in Wageningen, The Netherlands.

I want you to consider making me your candidate for President of Indonesian Student Association in Wageningen, The Netherlands. Next time, I will give you explanations and campaigns about my vision and mission. Please feel free to ask questions about it.

Thank you,

Yohanes Widodo (masboi)
YM/GTalk: masboi
Phone: 0616 297 229
www.masboi.com

Kesadaran adalah matahari

Kesabaran adalah bumi

Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata.

Note:

  • Other candidate is my rival, but not my enemy.
  • We are companion in arms!
  • Kawan-kawan yang mendukung pencalonan saya, silakan menghubungi saya.
  • Kita akan berkolaborasi untuk membentuk partai, guna meloloskan pencalonan saya.

PIDATO POLITIK KANDIDAT KETUA PPI WAGENINGEN

Kawan-kawan di Wageningen yang baik,

Ketika (bermimpi) datang ke Belanda, saya teringat beberapa tokoh republik yang pernah hidup dan belajar di sini, serta sebuah organisasi pelajar Indonesia yang catatan kesejarahan tersendiri.

Ya. Di Belanda ini pernah lahir Perhimpoenan Indonesia (PI), organisasi yang dibentuk oleh mahasiswa-mahasiswa perantauan Indonesia delapan puluhan tahun lampau, di mana Hatta dan Syahrir menjadi di antara lokomotifnya, dalam usia yang lebih muda dari kebanyakan kita.Sejarah mencatat bahwa Perhimpoenan Indonesia bukan sekedar ‘perkumpulan pelajar Indonesiadi luar negeri’. Perhimpoenan Indonesia adalah wadah bagi gagasan dan perjuangan untuk gagasan keIndonesian yang progresif. Tidak saja menjadi tempat bersemai bagi gagasan-gagasan progresif tentang makna Indonesia sebagai bangsa, perhimpoenan adalah nama lain dari segenap upaya-upaya progresif bagi perwujudannya.

Dalam dapur Perhimpoenan Indonesia untuk pertama kalinya nama Indonesia (yang sebelumnya hanya bermakna geografis) diperkenalkan sebagai sebuah gagasan progresif yang mesti diperjuangkan secara politik. Dalam Perhimpoenan Indonesia pula gagasan-gagasan progresif keIndonesian menemukan kader-kader militan dalam memperjuangkan nama Indonesia sebagai nama lain untuk visi besar Nusantara di kemudian hari.

PI dan PPI

Sebagai organisasi atau lembaga yang memiliki kaitan semantik dan kesejarahan dengan Perhimpoenan Indonesia (PI), Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) mengemban visi dan misi kesejarahan yang khas. Karena itu PPI harus senantiasa memastikan bahwa Indonesia sebagai gagasan senantiasa berjalan dalam koridor progresivitas sebagaimana ia dicitakan.

Kita tidak boleh lupa, bahwa Indonesia sesungguhnya sebuah gagasan “anak muda”. Karena itu PPI harus menjadi yang terdepan dalam menjaga agar ia tetap dalam definisi progresif anak-anak muda.

Untuk mewujudkan hal itu, memang cakupannya bisa sangat luas. Namun satu hal yang menurut saya penting adalah bahwa kita terpanggil untuk menemukan jawaban bagi krusialnya persoalan yang dihadapi Indonesia sebagai bangsa. Mungkin ini dibilang muluk-muluk, idealis. Tetapi, inilah kenyataannya!

Mungkin saya dibilang terlalu romantik dan menyamakan dua kondisi yang berbeda antara dahulu dan kini; tetapi riil bahwa ketika kita menggunakan nama Perhimpunan Pelajar Indonesia, disitu kita berbicara tentang aktualitas dan kesamaan konteks kesejarahan yang khas: Perhimpoenan Indonesia dan Perhimpunan Pelajar Indonesia.

Pekerjaan Rumah Kita

Pada periode Hatta, aneka persoalan yang membelit negeri ini sudah sampai pada titik di mana kaum muda dituntut hadir dalam gagasan-gagasan yang progresif. Bagaimana dengan periode kita?

Adalah benar bahwa kita punya reformasi, tapi bukankah di hadapan aneka korupsi, kemiskinan dan salah urus dan kejumudan Indonesia, reformasi seperti kehilangan taji? Celakanya, pada saat yang sama, semakin banyak elemen kini mengalami moderasi ide-ide progresif reformasi. Pembicaran mengenai reformasi mengalami lesu darah! Lantas, bagaimana semangat baru ini bisa kembali kita hidupkan?

Dengan ini saya ingin mendefinisikan kembali visi-misi PPI ke depan dalam prioritas pada kontribusi nyata kita kepada bangsa dan negara. Kita menyadari bahwa kebobrokan keindonesiaan menjadi sebuah beban yang terasa dalam keseharian kita. Karena itu kita perlu membangkitkan perhatian, tekad dan semangat untuk mengawali sebuah gerakan kesadaran yang progresif.

Kita adalah orang-orang muda, orang-orang yang terdidik dan memiliki kapasitas intelektual, yang diberi kesempatan untuk belajar dan berkembang, harus menjadi lokomotif bagi kembalinya perjuangan gagasan-gagasan progresif keIndonesiaan.

Kita semua adalah pemimpin dan calon-calon pemimpin. Pemimpin-pemimpin muda yang tidak hanya muda dari segi usia melainkan senantiasa muda dalam gagasan dan idealismenya. Kemudaan dan progresivitas semangat merupakan karakter dari perhimpoenan.

Sebuah kemudaan yang melahirkan semangat yang tidak puas pada gagasan-gagasan yang konvensional dan ala kadar-nya. Sebuah kemudaan yang akan membawa perhimpunan kembali dalam gagasan dan perjuangan atas gagasan-gagasan progresif keIndonesiaan dan gagasan intelektual.

Di desa kecil Wageningen ini, kita yang berasal dari seluruh penjuru Indonesia berkumpul dan bersatu. Ini satu hal yang sangat luar biasa. Kita memiliki latar belakang, pemikiran, dan ide yang beragam namun diberi kesempatan bertemu, berkumpul, bersama-sama berpikir dan berefleksi, bahwa selain menyelesaikan kuliah, ada ‘pekerjaan rumah yang harus dikumpulkan’ ketika kita kembali nanti: bagaimana menjadikan Indonesia lebih baik?

Lewat rumah bersama bernama Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Wageningen, saya ingin mengajak kawan-kawan semua untuk mengelaborasi pemikiran dan gagasan kita tentang Indonesia yang kita cita-citakan bersama. Di kawah candradimuka-laboratorium Wageningen ini, kita menggodok diri, bergulat dan berproses bersama untuk memberikan kontribusi sebesar-besarnya kepada bangsa dan negara.

Moto yang menjadi visi PPI ke depan adalah adalah: “Study, Life, Confraternity”.

  • Belajar: Menjadikan PPI sebagai tempat tumbuhnya budaya akademik, perdebatan wacana, dan dialektika ilmu-pengetahuan.

  • Hidup: Menjadikan PPI sebagai rumah untuk belajar tentang nilai-nilai kehidupan dari pergaulan antar kita-sesama pelajar Indonesia maupun dengan pelajar non-Indonesia.

  • Bersaudara: Menjadikan PPI sebagai ruang untuk semakin menggali wacana dan nilai-nilai pluralisme dalam semangat persaudaraan.

Demikianlah gagasan besar yang ingin saya tawarkan sebagai kandidat Presiden Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Wageningen. Kendati demikian, saya tidak menafikan atau mengecilkan arti kegiatan-kegiatan senang-senang, atau aktivitas rekreatif, karena hal ini punya nilai positif untuk jalinan persahabatan dan persaudaraan. Itu sangat penting karena itu menjadi bagian dari ritual dan dinamika sehari-hati kita di sini. Tetapi tidak cukup hanya (sampai) di situ.

Saya berharap bahwa PPI tidak hanya punya program dan bisa membuat banyak kegiatan tetapi minim gagasan keIndonesiaan dan dialektika intelektual. PPI ke depan harus lebih membangun sikap kritis, rasional, terbuka, mental kepeloporan dan idealisme untuk sebesar-besarnya mengupayakan kontribusi kita bagi Indonesia yang lebih baik.

Kalau tidak sekarang, kapan lagi? Kalau bukan kita, lalu siapa?

Terima kasih. Salam persaudaraan!

Kesadaran adalah matahari

Kesabaran adalah bumi

Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata

Desa Wageningen, 17 November 2007

Yohanes Widodo (masboi)

KAMPANYE PROGRAM KANDIDAT KETUA PPI WAGENINGEN 2007-2008

VISI PPI WAGENINGEN

  • Membangun perhimpunan yang dinamis dalam kultur ilmiah-akademik, semangat persaudaraan, dan nilai-nilai humanisme dan ke-Indonesia-an.

MISI PPI WAGENINGEN (2007-2008)

  • Membantu dan memberikan kontribusi nyata bagi anggota dalam proses dan keberhasilan studi.
  • Memberikan sumbangan nyata dalam membangun Indonesia lewat kontribusi pemikiran dan ide-ide pencerahan serta aksi yang berdampak jangka panjang.
  • Membangun dialog dan kerjasama dalam semangat persaudaraan.
  • Membangun identitas mahasiswa Indonesia yang kreatif, dinamis, dan visioner.

PENDEKATAN

  • Membangun organisasi PPI yang inklusif, demokratis dan dinamis.
  • Gaya kepemimpinan yang colegial dan informal.
  • Komunikasi yang teratur dan tepat sasaran memanfaatkan berbagai media komunikasi: E-mail, milis, blog, portal, newsletter, majalah.
  • Komunikasi yang teratur dan terbuka tentang kegiatan PPI yang sudah dilaksanakan/dicapai, berikut status keuangannya.
  • Pertemuan rutin di berbagai bidang (special interest, hobby, kegiatan sosial)

SEMANGAT

  • Bersatu : Menggalang persatuan dan sinergi dalam semangat ke-Indonesia-an.
  • Cinta : Menumbuhkan rasa cinta pada perhimpunan dan Indonesia.
  • Bangga : Menciptakan kebanggaan pada perhimpunan dan Indonesia.

PROGRAM UNGGULAN:

1. Simposium: 100 Tahun Perhimpunan Indonesia

  • Tujuan: Menggali semangat Perhimpunan Indonesia dan Sumpah Pemuda
  • Waktu : Oktober 2008

2. Team Building Training (Outdoor Training)

  • Tujuan: Membangun Kepemimpinan dan Semangat Kebersamaan antara Mahasiswa lama dan mahasiswa baru
  • Waktu : September 2008

3. Turnamen Badminton Internasional

  • Tujuan: Membangun jaringan dan pertemanan dengan mahasiswa International
  • Waktu: Agustus 2008

4. Futsal Antar PPI Se-Belanda

  • Tujuan: Membangun semangat sportivitas dan kekeluargaan antar pelajar-mahasiswa se-Belanda
  • Waktu: Agustus 2008

5. 500 Kambing untuk Pelajar Indonesia

  • Tujuan: Membantu anak-anak Indonesia, dengan bantuan yang sifatnya sustainable dan berkesinambungan.
  • Strategi: Ngamen / Indonesian Music Fertival / Indonesian Performance Art / Indonesian Food Day
  • Waktu : Februari – Mei 2008

6. 5000 Buku untuk Taman Bacaan/Perpustakaan Desa di Indonesia

  • Tujuan: Membangun budaya membaca anak-anak Indonesia.
  • Strategi: Ngamen / Indonesian Music Fertival / Indonesian Performance art / Indonesian Food Day
  • Waktu: Waktu : Februari – Mei 2008

Program Alternative:

1. Data base anggota dan alumni PPI Wageningen

  • Tujuan : Membuat database lengkap, terkini dan mudah diakses oleh anggota
  • Waktu : 2 bulan, semua data harus bisa diakses, online base

2. Pendampingan Mahasiswa Baru

  • Informasi, Penjemputan, dan pendampingan mahasiswa baru (Pusat Info PPI), termasuk Tanya jawab tentang Study dan Wageningen.
  • Konsultasi studi dan sharing dengan senior.
  • English Day

3. Special Interest Group / Kelompok Studi

  • Tujuan : Meningkatkan kapasitas dan kerjasama antar student yang memiliki bidang yang sama, dan memfasilitasi kegiatan dari, untuk dan untuk anggota.
  • Membangun kelompok studi dengan output karya tulis/artikel/karya ilmiah.
  • Diskusi ilmiah tiap 1 bulan sekali.
  • Contoh bidang SIG : Bidang Politik Ekonomi Sosial; Bidang Budaya Pendidikan
  • Bidang Media, Komunikasi; Bidang Kehutanan, Pertanian, Lingkungan, dan lain-lain

4. Promosi PPI Wageningen

  • Portal PPI Wageningen
  • Majalah Kwartalan PPI Wageningen
  • Radio Swara Wageningen
  • Indonesia Expo

5. Koperasi dan Arisan PPI Wageningen

  • Membantu memenuhi kebutuhan mahasiswa (terutama mahasiswa baru).
  • Membangun semangat entrepreneurship
  • Sumber dana kas PPIW

6. Dana Sosial PPI Wageningen

  • Dana bantuan untuk anggota yang mengalami musibah.


7.
Pertemuan Resmi dengan Rektorat WUR

  • Memperkenalkan keberadaan PPI Wageningen, serta kemungkinan untuk bekerja sama dan akses dukungan dana.

8. Pusat Informasi Studi Wageningen

  • Memberi informasi dan mempromosikan Wageningen bagi para pencari beasiswa dan pencari studi di Belanda.
  • Memfasilitasi kontak dan lembaga-lembaga yang berhubungan dengan penelitian mahasiswa.

9. Think Tank PPI Wageningen

  • Think Tank ini bertanggung jawab untuk memikirkan, mendiskusikan dan mengajukan rekomendasi pemecahan berbagai masalah yang dihadapi Indonesia, terutama yang berhubungan dengan disiplin ilmu di WUR.

10. Lirik Mars PPI Wageningen (Sebuah Usulan)

Bulatkan tekad untuk bersatu
Junjung tinggi nilai kebangsaan
Jaga amanat Ibu Pertiwi
Kita adalah utusan bangsa

Di bawah panji kebersamaan
Sukalara yang kita rasakan
Jangan menyerah pada tantangan
Raihlah prestasi ke depan

Mari kita jaga
Persaudaraan kita
Dibawah PPI Wageningen

Mari kita bina
Toleransi bersama
Demi kejayaan Indonesia

Dibawah Panji Kebersamaan
Sukalara yang kita rasakan
Jangan menyerah pada tantangan
Raihlah prestasi ke depan

Mari kita jaga
Persaudaraan kita
Sebagai sesama manusia

Mari kita bina
Toleransi bersama
Demi kejayaan Indonesia

Perhimpunan P´lajar Indonesia
Jayalah untuk selama-lamanya

Perhimpunan P´lajar Indonesia
Jayalah untuk selama-lamanya

Wageningen, 25 November 2007

Yohanes Widodo (masboi)

Kandidat Ketua PPI Wageningen